Kesenian Tradisional Ebeg

Ebeg adalah salah satu kesenian tradisional yang gaungnya sudah tidak lagi nyaring terdengar. Namun di beberapa tempat di Desa Pandan Sari, Kecamatan Sruweng , Kebumen, Jawa Tengah, Masih ada grup kesenian ebeg yang bertahan dan tetap setia menghibur penggemarnya.

Ebeg sangat kental dengan alam gaib. Sebuah bagian yang penting yang membuat kesenian ini bisa bertahan.

Bagi sebagian masyarakat di Jawa Tengah, kesenian ebeg ini sangat terkenal dan setiap pementasannya selalu menarik banyak penonton. Biasanya mereka tampil dalam sebuah hajatan. Sekali pentas mereka mendapat bayaran antara 1.5 hingga dua juta rupiah. Tidak terlalu mahal, untuk menyemarakan hajatan di kampung – kampung.

Dan ini salah satu grup ebeg di Desa Pandan Sari, Kecamatan Sruweng , Kebumen, yang masih bertahan. Kesenian ini kabarnya sudah ada sejak jaman Pangeran Diponegoro, sekitar abad ke 18. Para pemainnya begitu bangga disebut pasukan penunggang kuda, kendati kuda yang mereka tunggangi hanya terbuat dari anyaman bambu.

Satu grup ebeg biasanya terdiri dari dua puluh orang. Selain ketua rombongan, ada pemain, penabuh gamelan dan penimbul. Yang menarik adalah penimbul. Dialah yang bertugas memanggil dan memulangkan arwah atau indang. Penimbul juga harus pandai mengendalikannya, para pemain yang sudah kerasukan hebat.

Selain itu, dia juga harus bisa melindungi seluruh anggota tim dan penonton, bila ada seseorang yang jahil sengaja mengacaukan pertunjukan atau sekedar menjajal ilmu-nya. Bila terjadi, biasanya sang penari tidak mampu bergerak. Oleh karena itu, penimbul ini benar - benar harus orang yang memiliki ilmu yang tinggi.

Ebeg adalah pestanya para arwah atau indang, sehingga indang selalu meminta suguhan layaknya manusia. Asap kemenyan yang diumpamakan sebagai nasi dan bunga sebagai sayuran. Berbeda dengan mantra jaelangkung yang datang tak diundang pulang tak diantar. Maka indang, pulang harus diantar.

Ada puluhan gending yang biasanya mengiringi pertunjukan ebeg. Empat diantaranya sangat berpengaruh mengundang indang. Mereka adalah cempo, eling eling, kembang jeruk dan ricik – ricik.

Para penikmat ebeg biasanya sudah memahami benar, apabila salah satu dari keempat gending itu dimainkan, maka sudah pasti para indang akan segera datang dan merasuki para penari. Sulit mempercayainya. Tetapi itulah ebeg, kesenian kita yang khas dan mengakar, dimana estetika dan alam gaib tidak bisa dipisahkan.

Penimbul dan ketua grup memasang pagar gaib di setiap sudut halaman dengan menebar bunga. Baik penimbul dan ketua indang harus membuat semacam perjanjian dengan indang. Kapan pertunjukan dimulai dan kapan harus berakhir.

Mereka tidak berani mengingkari, karena bila batas waktu pertunjukan dilampaui, indang bisa saja nyasar kemana mana dan bisa menimbulkan malapetaka.

Para pemain masih dalam tingkat kesadaran yang penuh. Mereka mempertontonkan kebolehannya menari. Hingga tiba saatnya janturan, yakni puncak dari pertunjukan ebeg. Gending mulai berubah menjadi gending eling eling, dengan tempo yang cepat.

Para penari mempercepat tarianya mengikuti irama gending. Pengaruh magis semakin terasa. Seolah – olah indang berada di atas – melayang - layang. Bau kemenyan menebar kemana – mana dan terasa sangat menusuk hidung. Mereka yakin indang makin mendekat. Dan sebagian penonton muali bertingkah aneh.

Pada saat seperti ini, orang kehilangan kesadaraanya. Namun mereka tetap harus segera disadarkan agar tetap bisa menari, kendati masih dalam pengaruh indang. Namun gerakan sebenarnya sudah mulai berubah. Patah – patah dan monoton.

Menurut sang ketua, indang sebenarnya sudah masuk ke dalam tubuh dan berada di ruas - ruas tulang manusia. Semakin banyak indang atau arwah yang datang diundang, pesta akan semakin meriah, sehingga biasanya penari bisa kesurupan lebih dari tiga kali. Sering terjadi, penari yang sudah pulih, kembali hilang kesadarannya.

Kalau sudah begini suasana memang kacau dan tidak terkendali. Tugas penimbulah yang menjadi berat. Apabila jumlah indang yang datang lebih banyak dari penari, maka penonton yang menjadi sasaran. Indang menggunakan mereka sebagai perantara. masyarakat di sini menyebutnya mendem bahasa gaulnya kepranjingan . Ada juga orang yang sengaja ingin mendem. Ketua rombongan atau penimbul, akan memberikannya.

Seperti orang ini. Ia memang meminta indang merasukinya, sehingga spontan menjadi pandai menari.

Penonton yang sedang mendem atau kesurupan bisa juga menularkanya kepada temanya. Caranya dengan menyemburkan air kembang atau memandang lalu menjejakan kakinya ketanah tiga kali. Pertunjukan usai. Penimbul harus menepati janji untuk memulangkan kembali arwah ke tempat dimana mereka bermukim.

Kalau sudah begini, biasanya penimbul yang akan mengambil peran. Ia mengucapkan kata – kata yang ditakuti oleh indang. Indang seharusnya dipulangkan dengan membuat dupa dan kemenyan namun cara ini sangat merepotkan. Penimbul memilih cara lain, yakni memasukannya ke dalam kendang, lalu dipulangkan secara bersamaan di halaman rumah yang punya hajat.

Ebeg ini tidak beda dengan kesenian kuda lumping. Kekuatan mistis memang menjadi daya tarik ebeg ini. Kebudayaan pop dan moderenisasi membuat kesenian ini menjadi tidak menarik lagi bagi sebagian orang yang tinggal di kota besar. Namun di pedesaan ebeg masih hidup.

Foto Foto ini diambil ketika di adakan hajatan tanggal 5 September 2008 di kediaman suhadi. di desa Kedungwaru Kecamatan Karangsambung Kebumen. ini koleksi gambar yang sempat di abadikan dengan menggunakn kamera HP dan Video di bawah ini Penulis Mencoba memainkan barongan. hanya kuat bertahan 7 menit Bro.. berat juga lama lama inilah Videonya ........
video


18 comments:

Suhar mengatakan...

Tulisan yang hebat. Profesional. Runtut dan menguasai masalah. Saya ingin menulis seperti ini tapi belum bisa Kang. desa kami ada 3 grup ebeg tp blm sebaik dr Pandansari.
Kapan2 saya juga pengin nulis ttg ebeg desa saya dan tulisan Sampeyan akan jadi referensinya, blakasutane sebagian mungkin di copas dan harus boleh. hehe

oya kemarin pas njenengan pulkam saya nda sempat mampir krn waktu ternyata susah banget dibagi.

Maaf lahir batin Kang Budi.

Budi mengatakan...

Maksih Komentarnya kang Suhar, Sama sama saya Juga Mengucapkan Mohon Maaf lahir Bantin.salam sejahtera selalu.

Anonim mengatakan...

Rencana Maret saya akan mengadakan suatan anak saya di kebumen. di mana saya bisa menghubungi Pimpinan grup Ebeg pandan sari? Mohon Bantuannya Pak Admin

Kang Nur mengatakan...

Wa.. Ebeg ini tampaknya lebih kompleks dan 'sistematis' drpd Jathilan di Yogya. :) Tapi mungkin juga krn ini ditulis Kang Budi dgn runtut, lengkap, itu. Saya sendiri tidak mampu menceritakan Jathilan di daerah saya dgn lengkap-jelas, terutama yg terkait dgn soal mengundang 'indang' itu. Istilah2 dalam ebeg ini agak berbeda, namun ttg soal pengundangan 'indang' ini Kang Budi lengkap sekali menulisnya.
Bagus. :D

tips belajar dan blog tutorial mengatakan...

keseniannya oke banget ya, ada yang mirip barongsai cina

gareng mengatakan...

ngimbuhi lah,, :)
kiye nyong sekang watulawang, pada dasarnya ebeg attau kuda lumping hampir sama terutama di daerah kebumen lor, tp emang ebeg pandan sari mandan maju, soale wis di bubuhi seni tarian modern, :) ora kaya nggonku sing esih tetep klasik, :)
matur suwun.

liyant mengatakan...

Matur nuwun Kang wis mampir nang blogku...Nang desaku mbiyen ya ana grup ebeg, tapi mbuh isih apa ora...?? Wong saiki nek nduwe gawe wis pada ora seneng nanggap ebeg, paling nek 17-an, kuwe bae wis pirang2 taun ora ana nang acara 17-an.. Wonge wis padha gaul kabeh mbok ya Kang...???

Kang Wasim Pengaringan mengatakan...

nek ra salah ebeg sing nang nduwur kuwe..rombongane Gembong...biasane nongkrong nang pasar kemuning...dadi nek sing arep nanggap ya takon bae ebeg rombongane Gembong..wis pada ngerti kabeh...Nek Kejawang ya rombongane Pak Darsono (pakar kesenian kuda lumping kebumen), Nek ebeg Watulawang ya hub kang Gareng...

Kang Wasim Pengaringan mengatakan...

wah bisa mbarong juga yah...gendinge eling2 banyumasan..jan gregeti pokoke...q ngrengokna dadi mandan pusing kie...hee

Anonim mengatakan...

Klo bleh tw,doa2 untk mengambil indang p??
Mhon dbantu

Anonim mengatakan...

Klo bleh tw,doa2 untk mengambil indang p??
Mhon dbantu

Anonim mengatakan...

sing duwe koleksi ebeg (mp3) aku njaluk lah...

Anonim mengatakan...

aring kene bae kang. koleksi lagu ebeg
http://cahmbanjar.blogspot.com/2010/09/ebeg-banyumasan-mp3.html

PIJAT PANGGILAN PURWOKERTO - CILACAP mengatakan...

Do'a ngambil indang gampang banget... Ngeneh tek waraih.. +6287737466655

PIJAT PANGGILAN PURWOKERTO - CILACAP mengatakan...

Do'a ngambil indang gampang banget... Ngeneh tek waraih.. +6287737466655

yudhiiee akzuzua mengatakan...

caranya ngmbil indang gimana brow . ??
Q udah ambil 2x tp gx jadi2. ., ,.
,he

yudhiiee akzuzua mengatakan...

no masih aktif gx brow. ?

Anonim mengatakan...

para kakang skalian cara ngambil indang gmna ?

Poskan Komentar

Template by : kendhin x-template.blogspot.com